Kayak Gini?

Memberi Ramuan Pada Kolam (Mencoba Ternak Lele Dengan Kolam Terpal Part 2)

Written By Mas Tehamz on Wednesday, May 16, 2012 | 1:53:00 AM

Assalaamualaikum warahmatullahi wabarakatuh
ok sobat semua post ini adalah lanjutan dari Gawe Blumbang beberapa waktu lalu, sebelumnya ane minta maaf kepada yang merasa membaca postingan ini semua karena kalau dibilang untuk update post waktunya terlalu lama :D.

Ok tanpa babibu langsung aja kemarin kan baru sampe pembuatan kolam dan pemasangan terpal, nah menurut info yang ane baca dari internet lele tidak bisa berkembang dengan baik jika langsung di masukkan ke kolam dengan air yang masih baru. Setidaknya sudah air kolam berusia seminggu sehingga warna air berubah menjadi kehijauan pertanda munculnya plankton sebagai pakan alami lele

Gak sampe disitu ternyata air juga perlu diberi ramuan, ane kasih tuh di kolam ukuran 2x3m ketinggian airnya cuman + 15cm 1Kg kotoran kambing (wih?). Yah karena masih awam ane nganggep itu bagus, warna air yang tadinya bening berubah jadi kecoklatan, abis itu tak diemin sampe seminggu sembari ane nyari bibit lele.
Hehe masuk kandang kambing tetangga gan, tapi ya sebelumnya dah minta ijin dulu lah.... inget ya pelajaran hari ini minta ijin kepada orang lain.

Kok bau ya gan :D , kejadian konyol nyebahi yang tak terekam kamera, kaki ane dikencingi sama cempe (anak kambing), kalo nginjek kotoran ya biasa lah gan namanya juga di kandang kok.


setelah berkotor-kotor jangan lupa menjaga kebersihan, ingat kebersihan merupakan sebagian dari iman
 air kolam menjadi berwarna kecoklatan

Alhamdulillah setelah sms sana-sini ternyata temen ane ada yang punya kenalan peternak lele baru juga, akhirnya kita janjian ketemu bareng sekalian nyari bibit, ndilalahnya pas hari H, kenalan temen ane gak bisa dateng, kebetulan juga iku pas pasaran jawanya PON dimana Pasar Godean sedang ramai-ramainya (pasar di tempat ane gan). Karena dah seminggu kondisi air kolam sudah banyak banget jentik nyamuknya, bahkan dah ada yang jadi nyamuk, takutnya kalo ane undur lagi malah membahayakan masyarakat sekitar, walhasil hari itu juga ane langsung beli bibit lele ke pasar, tanpa didampingi yang berpengalaman, cuman berdua sama temen ane. 

Ane beli bibit lele dumbo biasa, murah kok gan bisa ditawar pula, di tempat ane beli itungannya per-ekor dihargai Rp 150,- untuk ukuran 8-9 cm, ane beli yang agak gedean ukuran 9-10 cm per-ekornya dikasih harga Rp 200,-. Ane orangnya banyak nawar gan :D (kalo inget jadi kasihan juga sama penjualnya hihi) beli 200 ekor dikasih harga Rp 175,- dapet bonus lagi 15 ekor, jadi total ada 215 ekor lele mungil menyinyil hehe, pengeluaran ane jadinya Rp 35.000,- untuk pembelian bibit katanya sih ini bibit dari Muntilan.Okelah pertama-tama gak usah takut dulu, intinya berani aja ngambil resiko, wong tak liat ikannya juga pada sehat.

Dari pasar langsung menuju kolam, buset Pasar Godean ramenye puollll kalo Pon-ponan. Mau keluar tempat parkir aja mesti antri (-_-). 
....

Sampai di kolam langsung ane ceburin tuh ikan, berdasarkan dari yang saya baca ikan tidak boleh langsung main diceburin, tetapi plastik juga ikut dicemplungin biar ikan lele keluar sendiri dari wadahnya supaya bisa adaptasi (masuk akal juga sih). Oke setelah itu didiemin dulu. Hmmm jentik-jentik nyamuknya pada dimakan sama lele. Karena jentiknya banyak banget selama sehari pertama lele gak tak kasih makan.

Cemplungke sak plastike dab!

 biarkan ikan keluar dengan sendirinya, gak harus ditungguin kayak gitu!


Human ERROR Oh NOooo... !

Hari berikutnya beli pelet 781-2 ukurannya kecil banget, emang tak sesuaiin sama lele yang masih kecil, and kandungan protein yang tinggi di pelet jenis ini. Tapi mahal gan, gak bisa ditawar pula :mewek, 1 kilo harganya Rp 8.000,-, ane beli 2. Di hari kedua lele di kolam ada 2 ekor yang terapung mati (ane kira itu masih normal gan hehe). Siangnya tak kasih tuh ikannya pake pakan yang baru beli, nah dari sini mulai ada yang aneh gan, seharusnya kalo normalnya pakan setengah genggam yang tak ceburin dengan cepat nya bisa dilahap sama tuh ikan2 lele, tapi ini tidak, pikir ane apa masih pada makan jentik nyamuk, padahal tak lihat dah gak ada 1 ekor pun jentik nyamuk di kolam. Airnya keruh sekali, kecoklat-coklatan tidak seperti pikiran ane, kalo harusnya air berwarna hijau agar sehat untuk ikan di kolam. oke tak tunggu sore hari untuk pemberian pakan kedua.

Sore hari tak kasih pakan lagi, eh WAIT!, ada lagi beberapa ekor lele yang mati, waduh ane  langsung buang tuh gan daripada memperburuk konduisi air, begitu juga dengan pakan yang ane tebar, ikannya gak pada lahap, padahal dulu waktu pertama dicemplungin langsung pada makan jentik nyamuk dengan lahapnya, tapi ini masih tak anggap normal karena mungkin ada beberapa lele yang kurang sehat dari tempat pembelian. Air coba tak tambah gan biar lebih tinggi lagi, karena lagi sering hujan jadi air juga semakin tinggi.

Pagi hari berikutnya masih ada lagi yang mati, hmmm apa yang salah ya...., anehnya waktu itu ane nganggepnya masih normal-normal aja. Sore harinya ada lagi yang mati, waduh sekitar 15 ekor sudah terbuang di hari kedua ini.

Pagi hari berikutnya makin parah aja gan, masih juga udah sekitar 10 ekor mati terapung, kemudian lele lain yang masih hidup kelihatan berdiri di air, ada juga yang kelihatan pencilakan pas tak beri pakan, beberapa lele ada yang kaya menderita ayan, pertanda tidak sehat ini pikir ane waktu itu. Apa karena ngasih pakannya gak pake bismillah ya :D. Siangnya masih ada lagi yang terapung mati sekitar 10 ekor, ane mulai stress nih gan, ane baru sadar kalo ini semua pasti gara-gara kondisi air yang kurang bagus (udah bau bangkai ikan juga gan airnya), akhirnya ane buat keputusan siang itu juga kolam ane kuras. Pas ane masuk ke kolam, ada yang aneh gan, waduh ane nginjek bangkai ikan yang tenggelam, dan TERNYATA yang mati tenggelam jumlahnya LEBIH BANYAK!, wah parah, ane mulai stress gan. so ikan yang masih idup ane tangkep ane masukin ke ember berisi air sumur yang masih bersih. Astaghfirullah... yang masih hidup ternyata tinggal 100-an ekor gan, yo alhamdulillah ding masih ada yang hidup, lainnya pada mati (Mengheningkan Cipta MULAI!, haiah bisa-bisane lho!). Ane kuras kolam sampe bersih, tak keluarin semua airnya, buset emang airnya dah bau bangke ikan gan parah lah. ane copot sekalian terpalnya, tak bersihin dari lumpur dan kotoran yang ada. So sementara ikan tak kasih ke bak mandi punya simbah yang dah lama gak dipake, alhamdulillah masih ada tempat. Capek je gan habis nguras sekarang ngisi bak mandi lawas yang harus dibersihin dulu (Hwaduuuh, es teh es teh....).
....
Dah bersih langsung diisi air (keran rumah ane mati, jadi ngisinya manual gan :cpd). Ane liat ikan di ember masih ada beberapa yang gak sehat gan, firasat ane masih ada lagi yang bakalan mati, tapi ane positif thinking aja lah gan, ane masukin tuh lele ke bak mandi. ane kasih pakan gak pada mau gan, ya maklum lah baru pindahan ikannya masih stress. di hari ini telah diketahui bahwa ternyata 50% ikan sudah mati. Karena tempat baknya ada di dalem ruangan jadinya agak gelap, so biar agak terang seng yang jadi atap ane geser sedikit biar sinar mentari bisa masuk, tapi kalau hujan turun langsung ke baknya.

Hari berikutnya ane jenguk, yah ternyata benar masih ada aja yang mati, wasduh! piye iki???. Ane coba kasih jamu juga lho itu gan, dan saran-saran yang dikasih tetangga ane pake, tapi tetep aja ikan yang mati masih berlanjut sampai hari berikutnya. Masih ada juga ikan yang ayan, tidak sedikit yang berdiri melayang di air. 50% ikan yang tersisa mati, jadi yang tersisa tinggal 50 ekor, ya udahlah ane pasrah aja sama Allah.

Hari ketiga ikan di bak mandi mulai menunjukkan peningkatan kesehatan, yang mati semakin sedikit (ya emang karena jumlahnya juga tinggal dikit hehe), tapi bener gan alhamdulillah masih bisa ada yang hidup. Pemberian jamu masih ane lakuin, oiya ane juga gak tau itu jamu apa, punya ibu ane katanya jamu alami dari 30 macem dedaunan, ane jg gak tau itu daun apa aja, yang jelas kualitas air mulai ane jaga, jamu ane masukkan ke botol semprot, dan tak semprotin ke pakan sebelum diberikan ke ikan, terus saran temen ane suruh kasih juga daun pepaya bisa buat jamu juga katanya.

Alhamdulillah seminggu ikan di bak mandi sudah mulai terlihat sehat, o iya update jumlah ikan tinggal 30 ekor gan (gapapa lah, tapi ane dapet ilmu penting dari kegagalan ini). Dan uniknya 30 ekor ini bisa menghabiskan pakan setengah genggam, yang dulu dimakan samas 200 ikan aja gak habis :D. dan emang alhamdulillah meski tinggal segini, ane seneng bisa ngeliat ikannya pada sehat semua. Sampai suatu hari datang kejadian hujan lebat (aku kebetulan lagi masuk kerja), bak mandi meluap, dan sepertinya beberapa ikan ane lepas gan, (ya Allah, cobaan apalagi ini....). Tapi yo alhamdulillah kalo sekitar 20-an ekor ikannya masih ada kok dan ane prediksi bisa bertahan.

Yah kayak gitu gan, ternyata ikan lele tetap gak bisa hidup di sembarang air. Kualitas air terlalu buruk kaya awal-awal ane mulai bisa menyebabkan lele kejang-kejang/ayan dan akhirnya mati. Oh iya update tgl 15 Mei 2012 (yah sekitar 1 bulan ikan di tempat ane), sekarang ukurannya sudah lebih gedhe daripada jempol kaki orang dewasa. Ternyata pertumbuhan lele dumbo lumayan cepet gan, pakan masih menggunakan pelet yang kemarin, sekarang sudah bisa makan nasi juga lelenya haha. Insya Allah tgl 20 ane mau mulai nyoba lagi beli bibit lele, dan ane besarin di kolam terpal. lele di bak mandi ini rencana mau ane jadikan indukan nantinya.

Ane juga masih belajar dan mencoba berbagi pengalaman, mohon masukan juga bagi juragan-juragan lele yang kebetulan mampir di blog saya dan baca artikel ini ato rekan-rekan yang punya hobi, melihara lele dan pengin mengembangkannya jadi sebuah usaha. Silahkan di comment ya gan, oh iya sekali lagi ane minta maaf kalo update terlalu lama hehe....

baca lanjutan kisah ane dan lele di artikel yang mari gans Panen Lele

wassalaamualaikum wr wb...


 OH IYA GAN, TERNYATA KOTORAN KAMBING.....














RASANYA.....

......










1:53:00 AM | 56 komentar | Read More