Kayak Gini?

Gawe Blumbang (Mencoba Ternak Lele Dengan Kolam Terpal)

Written By Mas Tehamz on Friday, April 6, 2012 | 7:59:00 PM

Assalaamualaikum warahmatullahi wabarakatuh
sobat masteham sekalian dimanapun anda berada, kali ini ane mau share kegiatan bermanfaat ane beberapa hari terakhir ini. Belum lama ini saya mulai tertarik dengan yang namanya bisnis ikan lele yang terbilang murah meriah serapah (hus emange sumpah Te!) hahaha apapun kata yang tepat. 
Sebenarnya baik dari Saya ataupun keluarga tidak mempunyai yang namanya kolam ikan, tapi setelah beberapa bulan yang lalu saya jalan-jalan ke desa tetangga bareng sama mbak-mbak KKN yang cantik2 (weh-weh ^_^), sama mas-mas KKN juga nding, (:mahos), yang kebetulan sedang survey untuk pengembangan desa berbasis IPTEK. kembali ke tadi, ya awalnya sedang jalan-jalan ke desa sebelah, ketemu sama ketua pemuda desa setempat, kita diajak keliling desa melihat potensi usaha di desa setempat. Mmm... ada banyak sih sebenernya usaha2 mikro makro yang kami lihat tapi yang paling membuat saya tertarik dan belum pernah terpikir sebelumnya adalah membuat kolam ikan dengan terpal. "Tidak perlu menggali tanah, tidak perlu semen, cor segala macam, bisa dibuat diatas tanah" begitulah kurang lebih penjelasan yang disampaikan, tapi memang saya juga mengakui ini adalah kolam ikan tersimple yang pernah aku lihat (dasar ratau dolan, weruh pisan nggumun!) ----> YOBEN!.
Sekali lagim ini simple sekali, kalau yang saya lihat waktu itu pemilik membuat pagar dengan genteng (karena memang kebetulan juga juragan genteng), ditata berkeliling membentuk kotak persegi panjang dengan tinggi kurang lebih 1 meter, kemudian bagian dalam dikasih terpal walhasil jadilah kolam terpal! tadaa!, tidak perlu menggali tanah!.
Pikir saya waktu itu oh ini menarik! saya pengin coba!, tapi ya karena kebanyakan mikir ini itu akhirnya gak buat-buat juga sampai saya lupa akan hal itu. Ndilalahnya minggu lalu saya laden/nyinom di sripahan (ada tetangga yang anggota keluarganya meninggal), malem hari ikut mbantu-mbantu usung-usung, sampai akhirnya istirahat-duduk-ngobrol sama seorang temen yang seneng ternak kelinci, yah mau apalagi yang diobrolin kalau bukan hewan especially rabbit si lambang Playboy (hus! hati2 jangan sebut merk gan!). Tiba-tiba ada bapak-bapak dateng mendengarkan obrolan kami dan langsung nyambung gitu aja gan!, ya sudah ternyata 2 orang pemilik hobi pelihara hewan bertemu karena Allah di depan mata saya, walhasil saya jadi pendengar setia.... tapiii!, mendengar percakapan mereka saya sepertinya ikut terpancing, terutama saat sampai di obrolan budidaya lele. Dalam urusan bisnis saya belajar banyak dari teman yang satu ini, sebut saja beliau itu Mas Nur Soleh Fathoni (silahkan search di google ^_^). Saya jadi inget kalo di barat rumah ada lahan nganggur milik Ibu, sayang kalau tidak dimanfaatkan, saya ingat kembali kejadian pas main2 ke desa sebelah sama mbak2 KKN yang cantik-cantik (halaaaah -_-), mas-masnya juga (:MAHIIIIOOO). ya saya ingat itu.
Beberapa hari kemudian tepatnya malem minggu kemarin ada pertemuan Pemuda desa (Oh iya dengan segala kerendahan hati sebenernya saya itu menjabat sebagai Ketua Pemuda di desa hehe ^_^) pembahasan proker. Agar karang taruna memiliki pemasukan selain kas mbok iyao kita mendirikan usaha sendiri, saya dulu pernah usul untuk budidaya lele, tapi banyak meragukan gan so sad nih!, padahal sudah saya ceritakan ini mudah tinggal melihat desa sebelah, saya jelaskan juga ini itu yang lainnya, tapi karena ini negara demokrasi apa boleh buat akhirnya malam itu atas keputusan bersama setuju untuk pengumpulan barang bekas (emang ini lebih simple, tinggal dikumpulin terus dijual, mantab).
Setelah sedikit kecewa karena usulan ditolak akhirnya saya putuskan untuk membuat sendiri dulu, siapa tahu rekan-rekan pada tertarik. Saya mulai main ke pasar cari info harga terpal, padahal sebelumnya saya jarang banget yang namanya masuk pasar, kecuali kalo nganter Ibu itu aja nunggu di luar. Nggak tau kenapa saya bisa begitu semangat untuk melakukannya, sepertinya aku menemukan hobi baru dalam hidup ini. ya hobi baru yang bermanfaat.
Dapet tuh informasi harga terpal 4mx5m tebal A3 harga 100rb, wah lumayan murah nih, awal April (tanggal muda gan hehe) saya beli itu barang. barang dah kebeli, waktunya menata tempat tentunya meminta ijin dulu sama Ibu untuk ini, yah awalnya Ibu juga meragukan, karena sebenernya gini gan, pengalaman nih ya, ane itu kalau melihara hewan mesti gak lama langsung mati, yang paling lama itu ikan di aquarium walaupun akhirnya mati dan bosan sendiri. Tapi kali ini BEDA!, Masteham pengin BERWIRAUSAHA!, ane kasih yakin sama Ibu!, so akhirnya alhamdulillah dapet ijin (^_^).
Gak ada genting adanya cuman bata, yaudah gunain aja kan dah paham bentuk kolamnya kaya apa. TERNYATA bata cuman cukup ditata 2 tingkat! yah sekitar 30 cm!!! ya Allah!, tapi ane gak kehabisan pikirlaah, opsi terakhir tanah digali sedikit, yo nggak ndink sekitar 70 sentimeter, agak dalam emang, soalnya ane butuh 1m. Tadi jarang ke pasar sekarang jarang pake alat yang namanya Pacul/Cangkul!, waduh entuk 10 cm wis kesel tenan! capek gan! payah diganggu anak2 kecil pada nyari cacing buat mancinglah pakan ayamlah, bebeklah WOI!. But Alhamdulillah 3 hari jadi tuh kolam ukuran 2mx3m. Melihat kegigihan anaknya Sang Ayah pun ikut turun tangan untuk MEMASANG TERPAL! (-_-), dan membuat pagar biar ayam tetangga gak nyemplung seenaknya.
nih buktinya gan kalo ane gak hoax, ane kasih dokumentasi pembuatannya walaupun tidak dari awal semoga bisa menginspirasi:
1. Ini selesai penggalian (eh belum selesei ndink, kurang dikit lagi tapi)


 2. Foto TS :cool :machos B-] 
gak biasa kerja kasar, tapi gak papalah itung2 buat olahraga


 3. Tampak sisi lain, terlihat beberapa jemuran belum kering yang dipajang disana, ya menjadi pameran umum dan hiburan tersendiri

 4. Terpal sudah terpasang (mangstrab!)

5. Gajebo


 6. Ini harus dirapikan!

7. Ini nggak harus dirapikan, karena sudah rapi  ^_^, capek hlo gan, kalau kameranya bagus kelihatan tuh keringetnya ketes-kets (ambuneeee Te!)


8. Thanks Dad, Thanks a lot, you really help me here


 9. Nah!
10. Alhamdulillah sudah jadi gan, tinggal ngasih ikan aja sih gan

Kolam dah dibuat tinggal ngasih ikan sih, tapi harus belajar juga tentang perawatannya, ternyata gak bisa langsung ikannya dimasukkan gan nanti pada mati (ya iyalah, air dulu masuk baru ikan!), enggak cuman itu gan, selain air dah masuk ternyata harus dikasih ramuan dulu biar tumbuh makanan alami lele, biasanya kotoran kambing sama garem beberapa sendok, terus kemudian tunggu sampai +  seminggu sampai air keliatan agak kehijauan barulah ikan lele siap dimasukkan ke kolam, oh iya yang selama seminggu itu airnya jangan tinggi2 dulu, yah kurang lebih 10-15 cm gitulah ilmu yang ane dapet.

Gimana sob?, pada tertarikkah?, ya kurang lebih ini dulu yang bisa Masteham share, semoga bisa menginspirasi sobat semua untuk memanfaatkan lahan kosong yang tidak terpakai. doain ane ya gan biar usaha ini lancar sehat jaya sentausa maju pantang mundrut! (amiin)
terimakasih gan, kalau mau tanya, kritik, saran, silahkan aka di koment dibawah, ngetik panjang2 capek juga je! hehe
wassalaamualaikum warahmatullahi wabarakaatuh....

UPDATE GAN!

7:59:00 PM | 18 komentar | Read More